Gaya Hidup

Meski Masih Diperdebatkan, Ini 6 Manfaat Dahsyat Kopi


Sebuah studi menyebutkan, peminum kopi lebih kecil kemungkinannya terkena alzheimer, kanker usus besar, dan diabetes, dibandingkan dengan yang bukan peminum. Tapi di sisi lain, kopi juga dapat menyebabkan insomnia, kecemasan, dan detak jantung tidak teratur pada beberapa orang.

Ditulis Beliefnet Dotcom, terlalu banyak kafein selama kehamilan dapat meningkatkan risiko keguguran. Ditambah lagi, minuman kopi spesial di kedai-kedai kopi internasional berpotensi mengundang penyakit karena kelebihan kalori.

Tetapi jika kopi sudah terlanjur jadi minuman pilihan Anda, kita lihat, apa saja manfaat kopi bagi kesehatan.

1. Menghindari Alzheimer
Sebuah studi tahun 2009 menemukan bahwa orang yang minum tiga hingga lima cangkir kopi sehari di usia paruh baya memiliki kemungkinan 65 persen lebih rendah untuk menderita Alzheimer di tahun-tahun terakhirnya. Dibandingkan dengan mereka yang minum sedikit atau tanpa kopi. Penelitian lain menunjukkan bahwa kafein dalam kopi dapat mengurangi produksi protein beta-amyloid, endapan yang sering terbentuk pada otak pasien Alzheimer.

2. Mengurangi Risiko Kanker
Senyawa antioksidan dalam kopi dapat membantu mencegah beberapa jenis kanker. Dalam sebuah penelitian di Jepang, wanita yang minum tiga atau lebih cangkir kopi sehari memiliki setengah risiko terkena kanker usus besar, dibandingkan dengan mereka yang tidak minum kopi. Sebuah analisis dari 10 studi menunjukkan bahwa peminum kopi memiliki risiko kanker hati 41 persen lebih rendah daripada peminum kopi. Penelitian lain mengaitkan konsumsi kopi dengan penurunan risiko kanker endometrium, ginjal, dan oral.

3. Menghadang Diabetes
Minum kopi menurunkan risiko terkena diabetes tipe 2 hingga 60 persen dalam sebuah studi tahun 2006 yang melibatkan orang-orang berisiko tinggi untuk penyakit ini. Bahkan mantan peminum kopi lebih kecil kemungkinannya terserang penyakit dibandingkan mereka yang tidak pernah meminumnya. Antioksidan, mineral, dan kafein dalam kopi dapat membantu mencegah diabetes dengan meningkatkan metabolisme glukosa dan sensitivitas insulin.

4. Kurangi Nyeri Usai Berolahraga
Mengkonsumsi kopi berkafein satu jam sebelum olahraga berat dapat membantu mencegah rasa sakit saat Anda berolahraga, saran sebuah studi tahun 2009 tentang pria muda. Sebuah studi sebelumnya terhadap wanita muda menemukan bahwa menggunakan kafein sebelum berolahraga dapat mengurangi rasa sakit pasca-latihan hingga hampir 50 persen. Kafein dalam kopi dapat membantu dengan memblokir aktivitas bahan kimia yang disebut adenosin yang mengaktifkan reseptor rasa sakit dalam sel.

5. Menepis Gout
Dua penelitian dari tahun 2007 menunjukkan bahwa minum kopi adalah pelindung terhadap encok, kondisi artritis yang menyakitkan dan menyakitkan pada sendi (paling sering, jari kaki besar). Dalam sebuah penelitian, pria paruh baya dan lebih tua yang minum empat hingga lima cangkir kopi sehari 40 persen lebih rendah terkena encok dibandingkan mereka yang tidak minum minuman keras. Decaf juga dikaitkan dengan pengurangan sederhana dalam risiko, menunjukkan bahwa sesuatu selain kafein bertanggung jawab atas efek menguntungkan. Studi lain, yang melibatkan pria dan wanita, menemukan bahwa konsumsi kopi dapat menurunkan kadar asam urat dalam darah, suatu zat yang terkait dengan asam urat.

6. Mencegah Penyakit Jantung
Sejumlah penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa peminum kopi memiliki peluang lebih rendah meninggal akibat penyakit jantung. Sebagai contoh, sebuah penelitian tahun 2008 menyimpulkan bahwa wanita yang minum dua hingga tiga cangkir kopi per hari memiliki risiko kematian akibat penyakit jantung 25 persen lebih rendah daripada mereka yang minum kurang dari satu cangkir sebulan. Antioksidan dalam kopi mungkin memiliki beberapa efek kesehatan jantung, termasuk meningkatkan fungsi pembuluh darah, mengurangi peradangan, dan melindungi kolesterol LDL (“buruk”) dari oksidasi.

Post Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.