Berita

Hentikan Kekerasan dengan Sekoper Cinta


Sekoper Cinta digagas sebagai solusi dan langkah preventif terhadap masalah kekerasan, eksploitasi, dan diskriminasi bagi perempuan di Provinsi Jawa Barat serta untuk meningkatkan kualitas hidup para perempuan.

Pernyataan tentang Sekoper Cinta, Sekolah Perempuan Capai Impian dan Cita-Cita, disampaikan Poppy Sophia Bakir, Ketua Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (DP3AKB) Provinsi Jawa Barat, saat menerima kunjungan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Bintang Puspayoga di Kantor Sekretariat Sekoper Cinta di Bandung, Jumat (26/06) lalu.

Dijelaskan, Sekoper Cinta merupakan sekolah non-formal bagi perempuan di Jabar yang metode pembelajarannya cukup unik. Para perempuan yang belajar di Sekoper Cinta diajarkan untuk memahami diri sendiri, belajar mendidik anak dengan baik, dan pelatihan membuka peluang usaha dari sisi ekonomi.

Dari segi modal, para alumni mengaku memperoleh bantuan modal untuk memulai usaha. Rohaeni, salah satu alumni Sekoper Cinta dari Desa Malasari, Kabupaten Bandung mengatakan ilmu yang diperoleh selama enam bulan sebagai peserta di Sekoper Cinta sangat bermanfaat, terutama di saat pandemi Covid-19.

“Dari Sekoper Cinta, kami banyak dapat ilmu, jadi selangkah lebih maju. Ibu-ibu yang dulunya tidak tahu sekarang jadi tahu, yang dulunya cuma diam di rumah sekarang bisa berbisnis, seperti bisnis online. Terutama di masa pandemi ini, kami membuat masker dan disinfektan sendiri lalu dijual,” kata Rohaeni, alumni Sekoper Cinta angkatan I tahun 2019.

Mengakhiri rangkaian kunjungan kerja di Bandung, Jawa Barat, Menteri PPPA, Bintang Puspayoga merespons positif kehadiran Sekoper Cinta bagi perempuan di Provinsi Jawa Barat. Sekoper Cinta dinilai berkontribusi mendorong peningkatan kesetaraan gender dan keterlibatan perempuan di Jawa Barat dalam proses pembangunan.

“Program Sekoper Cinta yang telah sukses dilakukan dapat menjadi model nasional untuk pemberdayaan perempuan. Di Indonesia, sudah terdapat beberapa sekolah perempuan, tetapi belum ada yang jangkauannya pada tingkat provinsi seperti Sekoper Cinta,” ujar Menteri Bintang.

Sejak diluncurkan pada Desember 2018 hingga saat ini, Sekoper Cinta telah memiliki 2.700 lulusan. Adapun dari setiap satu perempuan alumni Sekoper Cinta, diwajibkan merekrut tiga orang kader sehingga kader yang tercipta akan semakin banyak. Peserta Sekoper Cinta diprioritaskan bagi perempuan-perempuan yang berada di daerah yang indeks pembangunan manusianya masih rendah.

Pelaksanaan Sekoper Cinta dilakukan di satu desa yang ditentukan oleh setiap kabupaten/kota di Jawa Barat. Peserta dari tiap-tiap desa terdiri dari 100 perempuan ibu rumah tangga, yang sudah berusia di atas 18 tahun. Durasi pembelajaran dilakukan sebanyak 12 kali pertemuan atau dalam waktu tiga bulan. Materi disampaikan oleh 270 orang pelatih yang telah menjalani Training of Trainers oleh 19 Master of Trainers di tingkat provinsi.

Post Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.